Modifikasi Linkage Control Valve

By | 29 Maret 2011
Pernahkan Anda mengalami sebuah loop control yang berprilaku tidak semestinya? Banyak faktor memang, selain kondisi proses, yang paling sering jadi kambing hitam adalah transmitternya. Tapi apabila transmitter sudah diperiksa dan memiliki kinerja yang bagus, kondisi proses juga tidak ada penambahan beban, coba periksa control valve-nya. TeknisiInstrument pernah mengalami hal tersebut. Dan seletah memeriksa control valve, ternyata linkage yang menhubungkan stem control valve dengan positioner mengalami kerusakan, sehingga positioner tidak dapat mengetahui posisi persis dari stem. Hal ini dapat menyebabkan control valve fluktuasi karena positioner akan selalu memberi perintah berdasarkan informasi dari linkage yang tidak benar.

1. Linkage yang bagus (tidak patah)

Gambar 1 di atas menunjukkan keadaan linkage yang bagus, sehingga posisi stem bisa di”rasa”kan oleh positioner.
2. Linkage yang patah pada sisi stem arm
3. Linkage yang patah
3. Linkage yang patah

Gambar 2 dan 3 di atas menunjukkan linkage  yang patah, sehingga positioner tidak dapat me”rasa”kan posisi stem karena linkage-nya mengalami kerusakan.Akan beruntung sekali jika Anda bisa mendapatkan part number dari benda yang patah tadi, yang menghubungkan stem arm dengan positiner arm. Sehingga Anda dapat melakukan ordering secepatnya. TeknisiInstrument kebetulan belum menemukan part number-nya. Sehingga harus memutar otak menemukan cara untuk memperbaiki control valve tersebut.Setelah berkeliling di warehouse, akhirnya menemukan baut dengan dimensi yang mirip dengan linkage tadi. Bagaimana caranya agar baut tersebut bisa dibentuk menyerupai linkage yang rusak tadi. Tidak kehabisan akal, bor pun dimainkan. Masukkan kepala baut ke dalam chuck bor kemudian putar bor pada kecepatan sedang. Lalu ambil kikir bermata sedang, dan tempatkan diujung baut, sehingga ada sebagian permukaan baut yang terkikis. Sayang sekali TeknsiInstrumen tidak sempat mengambil gambarnya saat proses modifikasi berlangsung. Berikut ini foto hasil modifikasi linkage dimaksud.

4. Linkage yang telah dimodifikasi dengan menggunakan baut

4. Linkage yang telah dimodifikasi dengan menggunakan baut

Peringatan:

Jangan melakukan modifikasi ini jika ada peraturan di perusahaan Anda yang melarang memodifikasi sebagian atau seluruh bagian peralatan. TeknisiInstrumen tidak bertanggung jawab jika timbul masalah dari yang mencoba melakukan modifikasi ini.

18 thoughts on “Modifikasi Linkage Control Valve

  1. cep_izal

    pengalaman yang sama, saya jg pernah ganti linkage dengan baud seperti diatas… alhamdulilah ampe sekarang aman2 bae.. baudnya yg stainless yg anti karat…

    Reply
    1. TeknisiInstrument Post author

      Eh, kang Izal…
      Wah… pernah senasib dong kita ya… hehehe.
      Ya betul.. bautnya pake stainless steel 316.

      Salam,
      TeknisiInstrument

      Reply
  2. maman suryaman

    alhamdulillah saya baru kefikiran cara seperti ini, sudah lama saya pengen mengakali lingkage yang sering patah seperti ini, terimakasih kang ade dan akang2 smwanya atas idenya

    salam
    maman suryaman

    Reply
    1. TeknisiInstrument Post author

      Kang Maman,
      Alhamdulillah kalo idenya bisa diterapkan.

      Salam,
      TeknisiInstrument

      Reply
  3. eko sukartono

    Alhamdulillah… saya juga pernah mengalaminya… dan cara tersebut terbukti jitu… yg paling kerasa itu menghemat waktu dibandingkan harus order…

    Reply
    1. TeknisiInstrument Post author

      Wah… kita senasib donk… boleh di-share donk kalo ada pengalaman lainnya, nanti insya Allah di posting di blog ini.

      Salam,
      TeknisiInstrument

      Reply
    2. TeknisiInstrument Post author

      Kang Eko,
      Ternyata pernah juga ya.. hehehe

      Salam,
      TeknisiInstrument

      Reply
    1. TeknisiInstrument Post author

      Wah… ternyata banyak temen yang senasib ya… hehehe

      Salam,
      TeknisiInstrument

      Reply
  4. jumadi

    ka mf mau tanya?,knpa EP(electronik posditioner saya tidak menimbulkan signal 4~20mA,hanya terbaca 4mA nya saja,,stelah saya beri printah 50% tidak bekerja,knapa demikian,mhon penjalasan nya,trimakasih

    Reply
    1. TeknisiInstrument Post author

      Pak Jumadi,
      Kalo tidak salah, valve positioner umumnya tidak mengeluarkan sinyal 4-20mA, melainkan menerima sinyal 4-20mA dari controller.
      Apakah maksudnya itu valve position transmitter atau memang valve positioner?

      Salam,
      TeknisiInstrument

      Reply
  5. Hery

    Pak,saya mau bertanya,kenapa ya control valve tidak bisa bekerja seperti perintah manual dari controler,(yokogawa351E) padahal, input signal bagus(seirama) dgn set point manual, padahal sudah di check langsung angin di masuk kan (tanpa lewat positioner) controlvalve bekerja bagus,di set berapa pun, perubahan stroke nya cma 1. Cm dari posisi semula.dan itu pada N0 dan NC? Mohon bantuanya,thnkss

    Reply
    1. TeknisiInstrument Post author

      Pak Hery,
      Salam kenal Pak.
      Apakah sudah dicoba di-stroke test dengan sinyal dari luar? Jika belum, coba di-stroke test dulu dengan memberi sinyal dari luar (bukan dari controller)

      Apakah control valve-nya sudah dikalibrasi? Jika belum, coba kalibrasi dulu. Kemudian lakukan stroke test lagi setelah kalibrasi.

      Salam,
      TeknisiInstrument

      Reply
  6. Hery

    Terimakasih pak,atas paencerahannya.. Untuk kalibrasi. Positioner itu sendiri ,apa kah perlu alat lagi pak.. Atau bisa dilakukan sendiri?saya sbnarya di bag.turbine uap, tapi menemui kendala spt yang saya ceritakan ,saya kurang paham penyetelan instrumen,,sekali lagi terima kasih… Salam…

    Reply
    1. TeknisiInstrument Post author

      Pak Hery,
      Positioner-nya merk/tipe apa ya?
      Karena, walaupun secara prinsip kalibrasinya sama, namun, teknisnya berbeda-beda, tergantung merk dan tipenya.
      Cara termudah adalah dengan mengikuti petunjuk pada manual book-nya

      Salam,
      TeknisiInstrument

      Reply
  7. Hery

    Untuk positioner pakai merk Power Genex type EP linear pak.. Ya sudah saya coba browsing, cman kurang detail, karna tidak ada penjelasan nya di manual book nya.. Sy masih curiga apa ada semacam sistem buka tutup pakai selenoid ya dan selenoid tersebut tidak bekerja,karana input dari controller bagus..wah terimakasih banyak pak sebelumnya

    Reply

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*